Penerimaan Jenazah WNI Asal Lampung, Pemprov Imbau Pekerja Migran Patuhi Prosedur dan Utamakan Keselamatan

Penerimaan Jenazah WNI Asal Lampung, Pemprov Imbau Pekerja Migran Patuhi Prosedur dan Utamakan Keselamatan

Penerimaan Jenazah WNI Asal Lampung, Pemprov Imbau Pekerja Migran Patuhi Prosedur dan Utamakan Keselamatan

Penerimaan Jenazah WNI Asal Lampung, Pemprov Imbau Pekerja Migran Patuhi Prosedur dan Utamakan Keselamatan

Newslampungterkini.com – Pemerintah Provinsi Lampung mengimbau para pekerja migran mengutamakan keselamatan dan mematuhi prosedur yang berlaku agar dapat bekerja dengan baik dan tidak membahayakan nyawa.

Hal tersebut disampaikan Wakil Gubernur Lampung Chusnunia Chalim (Nunik) saat secara langsung menerima jenazah Rina asal Rumbia, Lampung Tengah, Pekerja Migran Indonesia (PMI) Asal Lampung dari Malaysia, di Bandara Radin Inten II, Lampung Selatan, Jumat (02/10/2020).

“Yang pasti dan wajib adalah jangan pergi tanpa dokumen, jadi dipastikan harus safety dan tidak membahayakan nyawa. Mohon jangan dianggap hal sepele, ikutilah imbauan dan prosedur yang berlaku,” ujar Wagub Nunik.

Baca Juga :   Kedepankan Protokol Kesehatan, Rycko Kampanye Datangi Warga Dari Rumah Ke Rumah

Sebagai Wakil Gubernur dan secara Pribadi, Wagub Nunik, menyampaikan ungkapan berbelasungkawa yang sedalam-dalamnya. “Sebagai Wakil Gubernur maupun secara Pribadi, saya menyampaikan berbelasungkawa sedalam-dalamnya kepada keluarga,” ujar Wagub Nunik.

Cerita lainnya:  Gaya Santuy Mahasiswa dan Aparat Kemanan Berlaga Catur di Tengah Aksi Demo

“Semoga Almarhumah diberikan tempat yang sebaik-baiknya, diampuni segala dosa dan diterima segala amal ibadahnya,” tambahnya.

Baca Juga :   Presiden Joko Widodo Pimpin Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila

Seperti diketahui, Almarhumah Rina adalah PMI non-prosedural yang wafat dalam perjalanan menuju Malaysia. Jenazah langsung diterima Tim Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Bandar Lampung bersama keluarga almarhumah.

Setelah tiba di Bandara akan dilanjutkan dengan perjalanan darat menuju rumah almarhum dengan ambulans.

Jenazah Rina sendiri sempat bertahan selama hampir 12 hari di Johor Baru, Malaysia. Saat hendak sampai Malaysia, Rina bersama beberapa rekannya diminta melompat dari kapal yang ditumpanginya ke laut dan dipaksa berenang sampai ke daratan. Karena tidak dapat berenang, Rina bersama rekannya tersapu oleh ombak.

Baca Juga :   Bawaslu Himbau Masyarakat Tidak Takut Laporkan Paslon yang Bagikan Sembako

Pada saat itu kapal tidak bersandar sampai ke Dermaga. Akhirnya Rina dan rekannya berjumlah 7 orang ditemukan tewas. Sementara 9 orang PMI non-prosedural selamat.

Cerita lainnya:  Winarni Kunjungi Posyandu di Kecamatan Palas

Rina bersama rekannya diberangkatkan oleh calo untuk menjadi PMI di Malaysia secara non-prosedural dengan menggunakan jalur laut.

(dms/adpim)

Sumber : Lampung Terkini

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.